≡ 7 Fakta Tentang Grup Lawak Legendaris Warkop DKI ➤ Brain Berries


Siapa sih yang tidak kenal dengan Warkop DKI? Grup lawak legendaris Warkop DKI sangat populer di era 1980-1990an dan film-filmnya masih diminati para pencinta film klasik Indonesia hingga saat ini. Kali ini kami akan membagikan 7 fakta dari grup lawak legendaris Warkop DKI. Ada fakta apa saja ya? Langsung cek daftar pertamanya di bawah ini.


1. Terbentuk Melalui Siaran Radio 

Warkop DKI awalnya dibentuk pada tahun 1973 oleh produser radio Prambors Jakarta bernama Temmy Lesanpura. Saat itu, Temmy bertemu dengan Kasino, Nanu Mulyono, dan Rudy Badil  Temmy  melalui siaran radio Prambors pada tahun 1973. Saat itu, nama siaran radionya adalah ”Obrolan Santai di Warung Kopi”.

Setahun kemudian, pada tahun 1974, Dono dari Universitas Indonesia bergabung. Dan selang 2 tahun kemudian, pada tahun 1976, Indro yang paling muda bergabung, hingga akhirnya grup lawak itu dinamakan Warkop Prambors, dengan jadwal siaran rutin di radio Prambors.

2. Beranggotakan Para Mahasiswa Cerdas

Pada poin sebelumnya, kami telah menceritakan bahwa Warkop Prambors awalnya beranggotakan 5 orang, yaitu Rudy Badil, Nanu Mulyono, Kasino, Dono, dan Indro. Ternyata, 5 anggota itu adalah pemuda berpendidikan, lho! Semuanya kecuali Indro, berkuliah di Universitas Indonesia yang terkenal dengan mahasiswa cerdas dan berprestasi. Sedangkan Indro kuliah di Universitas Pancasila yang proses masuknya juga tidak mudah. 

Grup lawak yang beranggotakan mahasiswa masih terbilang langka pada tahun 1970-an. Sehingga lawakan-lawakan dari generasi terpelajar pada masa itu memberi angin segar di dunia hiburan Tanah Air. Apalagi chemistry mereka berlima saat membawakan siaran radio lawak benar-benar serasi dan kompak. 

3. Nama Warkop DKI Resmi Terbentuk Tahun 1980-an

Seiring berjalannya waktu, ternyata perjuangan seluruh anggota Warkop Prambors tidak berjalan mulus sesuai rencana. Saat grup lawak itu ditawari syuting film pada akhir tahun 1970-an, ternyata salah satu anggotanya yaitu Rudy Badil mundur karena demam panggung. Akhirnya hanya tersisa Nanu, Kasino, Dono, dan Indro. 

Mereka berempat akhirnya melanjutkan syuting film dan siaran radio sebagai Warkop Prambors tanpa Rudy. Lalu pada tahun 1980, Nanu Mulyono keluar dari Warkop Prambors untuk berkarir solo. Namun, Nanu meninggal pada tanggal 22 Maret 1983 karena sakit ginjal. 

Setelah itu, pada sekitar tahun 1987, anggota yang tersisa yaitu Dono, Kasino, dan Indro mengubah nama grup dari Warkop Prambors menjadi Warkop DKI, agar tidak harus mengirimkan royalti ke radio Prambors. DKI adalah akronim dari Dono Kasino Indro, dan juga menyiratkan DKI Jakarta.

Leave a comment

Your email address will not be published. Required fields are marked *